Friday, October 10, 2014

Cara Mengatasi / Menghindari Engine Knock Grand Livina

Cara Mengatasi / Menghindari Engine Knock Grand Livina

Cara dari ane untuk mengatasi ngelitik di Livina berdasar pengalaman ane pake Grand Livina 1.5

1. Cara paling utama dan benar tentu pakai bahan bakar yang sesuai spesifikasi mesin. Apalagi kalo mobil masi baru, mesin cenderung masih bersih,kalo dr awal dikasi bahan bakar yang bagus tentu lebih baik

2. Secara rutin bersihkan sisa-sisa karbon di mesin dan saluran bahan bakar. Bisa dengan cara:

- Carbon Clean : Ruang bakar dibersihkan dengan cairan pembersih karbon, dilakukan di bengkel (Contoh: Rev, Firna, Hasta, Jasmin Motor dll). Rekomendasi dilakukan setiap 20.000KM, terlalu sering juga ngga bagus

- Fuel system cleaner : Dikasi cairan pembersih saluran bahan bakar. Cara pakainya dicampur ke bahan bakar, biasanya dosis satu botol untuk full tank bahan bakar, disarankan bahan bakar menggunakan octane 92 keatas, kalo pake 88 percuma

Produknya bisa pake redline, alvenjo dll

Setelah pake ini disarankan dilakukan italian tune up, mobilnya bawa ngebut, oper gigi di RPM tinggi, trus tahan bentar di RPM tinggi. Tujuannya untuk ngerontokin sisa-sisa karbon. Sangat tidak disarankan dilakukan di dalam kota, cari tol yang sepi, subuh biasanya Keep safety!! Disarankan tiap 10.000KM

3. Pakai octane booster. Ini solusi untuk yang masih pakai bensin octane rendah. Bisa pakai produk seperti speedholic, ethanol, alvenjo dll.
Dosisnya kurang lebih sama, satu botol untuk full tank bahan bakar

4. Turunin timing pengapian. Cara ini ngga disarankan sih, standar timing pengapian di 0, kalau bahan bakar yg dipakai ngga sesuai timing bisa diturunin supaya mesin ngga ngelitik, tp efeknya mobil lemot banget.

Ane pernah coba, bensin octane 88 turun timing jadi -1, tetep ngelitik, tarikan lemot. Dicoba terus sampe turun -6 baru ilang, tarikan ngga dicoba karena udah males nyobanya juga

Sekedar berbagi pengalaman, mobil ane di KM 70.000 udah mulai ngelitik parah (pakai octane 88), dibiarin sampe KM 75.000, di KM yang sama ganti oli, tune up + carbon clean. Bahan bakar diisi octane 95 + redline. Selanjutnya bahan bakar selalu pakai octane 95 atau 92 + booster (tergantung saldo di ATM ), sampai sekarang KM udah mau 85.000 udah ngga ngelitik sama sekali

Demikian share dari nubi, semoga bermanfaat kalo ada yg salah atau kurang mohon koreksi
Merk yang ane sebut disini dipakai berdasar pengalaman sendiri, bukan untuk promosi atau apapun

No comments:

Post a Comment